Blogger Layouts

Saturday, 9 July 2011

~ CINTAKU UNTUKMU (BAB 5) ~

BAB 5
Suatu hari, Datin Maria datang ke pejabat untuk bertemu Fira tetapi gadis itu tiada.
“Fik...Fira tak kerja ke hari ni?” tanya Datin maria
“Entah...dah dua hari tak nampak dia...tak sihat kot...” jawab Fikri bersahaja
“ Eh Fik ni...p.a sendiri  cuti pon tak tahu ke?”tanya Datin Maria lagi
“Dah.... mari teman ibu pergi rumah dia....” ajak Datin maria
“ tak bolehlah ibu... Fik kena jumpa client kejap lagi...” Fikri member alasan
“Ish...ada-ada saja kamu ni.... kamu ada alamat dia..? Bagi pada ibu.... Biar Ibu pergi sendiri...” pinta Datin maria.
Fikri menuliskan alamat Fira yang dia dapatkan melalui sistem maklumat staf, lalu doberikan kepada ibunya. Di dalam hati Fikri menyumpah-nyumpah gadis itu.. entah apa yang istimewa sangat agaknya gadis itu, sampai ibunya begitu sayang kepada gadis itu.
.......................
“ Assalamualaikum...” Datin maria member salam
“Waalaikummussalam...ya puan? Cari siapa..?” Tanya pakcik Fakrul ramah
“ Saya Datin maria.... Fira ada ...?” tanya Datin maria pula
“OOwhhh ..Datinlah ye , yang Fira selalu cerita tu... Jemputlah masuk Datin......” pelawa Pakcik Fakrul
Setelah memeprsilakan Datin maria duduk, pakcik Fakrul  terus meminta diri ke tingkat atas, untuk memanggil Fira. Sementara meninggu, Datin Maria meninjau-ninjau keadaan sekeliling rumah itu.
Tiba-tiba, Datin maria terpandang  satu potret lama dan dia seperti melihat potret itu sebelum ini.” Tunggu sebentar ya datin..kejap lagi Fira turun,,saya nak ke dapur sebentar...” bagitahu Pakcik Fakrul yang baru turun dari tingkat atas.
Pakcik Fakrul kembali sambil membawa dulang berisi air.
“boleh saya tanya sikit tak..?” tanya Datin maria.
“Eh..boleh...nak tanya apa ya datin..?” Balas Pakcik Fakrul
“ siapa yang di  dalam potret ni ya ...?” tanya Datin maria
Pakcik fakrul menceritakan serba sedikit mengenai potret itu. Datin Maria hanya mengangguk tanda faham.
“ kenapa dengan potret ni datin...?” tanya pakcik Fakrul ingin tahu
“ oowh..tidak ada apa-apa...” balas datin maria
Di dalam hati Datin Maria pasti bahawa potret itu adalah potret yang sama yang terdapat di rumahnya, dan dia juga yakin bahawa pakcik fakrul adalah sahabat lama suaminya. Sahabat yangs erring diceritakan oleh datuk faizal kepadanya.
“agak-agaknya kalau jumpa kembali dengan sahabat en. Fakrul tu, en fakrul masih kenal tak..?” tanya datin maria lagi
“InsyaAllah..saya tidak pernah lupa dengan sahabat saya tu...” jawab pakcik Fakrul
Fira turun ke bawah, dan perbualan mereka terhenti disitu. Wajah Fira kelihatan pucat dan tidak bermaya. Datin Maria sedih melihat keadaan gadis kesayangannya itu.
“ Datin.....buat susah-suah aja kemari...” tegur Fira sambil bersalaman dengan datin maria
“Fira...kan auntie dah kata, jangan panggil datin...panggil saja auntie...” tegur datin maria pula
“kasihannya auntie tengok anak auntie ni...ni pasti Fik yang sebabkan kamu jadi macam ni kan...” duga datin maria
Fira hanya mampu tersenyum dengan telahan itu. Belum sempat dia menjawab, datin maria terlebih dahulu mencelah.
“ Fira...auntie ingat hujunga minggu ni auntie nak buat makan-makan sikit... Fira dengan en. Fakrul jemputlah datang ya...” pelawa datin maria
Fira dan pakcik fakrul hanya tersenyum dan mengagguk tanda setuju .
Setelah agak lama berada disitu, datin maria meminta diri untuk pulang. Dia juga mengingatkan mereka supaya tidak untu makan malam di rumahnya pada hujung minggu tersebut.
...............
Selepas makan malam, puan maria duduk di ruang tamu bersama suaminya.
“bang..... tadi saya pergi melawat fira di rumahnya.... abang nak tahu apa yang saya jumpa...?” datin maria berteka teki dengan suaminya.
“hah..apa dia..?” tanya datuk faizal
“adalah...hujung minggu, abang tahulah...” bagitahu datin maria
“ kenapa pula hujung minggu ni....” tanya datuk faizal lagi
“saya jemput fira dan abahnya makan malam disini... nanti masa tu baru abang dapat jawapannya...” jelas datin maria sambil tersenyum kea rah suaminya.
“ bang.... agak-agaknya kan...kalau kita jodohkan fik dengan fira, dia nak tak...” tanya datin maria
“saya berkenan sungguh dengan budak fira tu..saya sayang sangat dengan dia...kalau boleh, saya nak dia sentiasa dekat dengan saya....” terang datin maria lagi.
Datuk faizal melipatkan suratkhabar yang dibacanya ;antas menoleh kearah isterinya.
“saya pon berkenan dengan budak tu..tapi apa-apa hal kita kenalah tanya pada tuan punya badan dulu....” balas datuk faizal
Sedang mereka rancak berborak, fikri turun ke bawah bersama adiknya faiz. Mereka duduk bersama dengan ibu bapa mereka di ruang tamu itu.
“hah fik.... hujung minggu ni, kamu jangan ke mana-mana.... mam ada tetamu istimewa...” bagitahu datin maria
Fikri menoleh ke arah ibunnya dan hanya menggaguk tanda faham.

1 comments:

YONG JIAO XIU said...

huhuhu sian fira, kena kawin gan mamat kayu tu.